July 06, 2014

L, U, & I

Samarinda, 2011.
                3 orang bocah yang baru aja lulus SMP dan baru sebentar ngerasain gimana asiknya pake putih abu-abu, udah mikirin mau jadi apa mereka pas udah besar nanti. Si anak perempuan yang badannya paling gede, bilang dia mau ngikutin jejak kakaknya, jadi pembuat peta. Si anak perempuan ini emang daridulu selalu ngikutin langkah kakaknya. Jadilah si cewe gede ini bilang nanti pas lulus SMA dia mau lanjutin kuliah di jurusan Kartografi dan Penginderaan Jauh. Lalu, anak perempuan lainnya yang badannya pendek bilang kalo ntar udah besar, dia mau jadi dokter kulit, tapi dia gak mau jadi Sp.KK, entah gimana nanti caranya. Secara otomatis dia menargetkan pengen kuliah di kedokteran. Lalu, satu-satunya anak laki-laki diantara mereka bertiga, yang dulu badannya gembul kayak koala, bilang dia juga pengen jadi dokter. Tapi, masih bingung setelahnya mau ambil spesialis apa. Jadi, ia masih mencari-cari sambil berandai-andai mungkin nantinya ia akan jadi dokter spesialis anak. Di tahun ini, saat masa SMA dimulai, si anak perempuan pendek dan laki-laki gembul pergi menuntut ilmu di tempat lain yang jauhnya ribuan mil dari tempat si anak perempuan gede. Kayak anak-anak labil lainnya, mereka bertiga pun sesumbar dengan berniat bakal kuliah di Jogja sama-sama, bertiga.

Yogyakarta, 2014.
                Si anak perempuan yang 3 tahun lalu badannya gede, sekarang masih gede. Dia diberi rezeki sama Tuhan karena ia lolos dan akhirnya bisa menjalani impiannya: kuliah di jurusan Kartografi dan Penginderaan Jauh. Dilain tempat, ia pun dikabari bahwa si anak perempuan pendek, sahabatnya di SMP dulu, juga akan berkuliah di Perguruan Tinggi yang sama seperti dirinya. Si anak perempuan pendek bakal jadi anak gaul di Fakultas Kedokteran Gigi nanti. Tak lama, setelah saling kabar-mengkabari, mereka pun ingat tentang janji asal-asalan yang 3 tahun lalu pernah mereka buat. Lucu rasanya melihat kejadian di hidup ini. Tuhan memang penulis cerita yang paling hebat. Ucapan anak-anak SMP yang masih tidak becus apa-apa pun dikabulkan. Mereka berdua sedang menunggu kabar dari si anak laki-laki gembul yang sedang berjuang demi cita-citanya. Jika pun pada akhirnya mereka tidak bisa kumpul bertiga di satu Perguruan Tinggi yang sama atau bahkan kami akan lanjut berpisah di kota yang berbeda, si anak perempuan pendek dan anak perempuan gede hanya berdoa yang terbaik untuk si anak laki-laki gembul yang sekarang sudah jadi pria tampan yang berkacamata dan berkawat gigi. Yang terbaik untuk kami semua, aamiin.

May 05, 2014

Ruang Kosong

ruang ini kosong, apa kamu mau masuk?

ruang ini sangat menarik
bersisi delapan
berlapiskan kaca

sekali masuk
keluar akan jadi sulit
sekali keluar
kamu akan coba untuk masuk lagi

sudah kubilang,
ruang ini sangat menarik

ruang ini kosong, apa kamu mau masuk?

April 24, 2014

Cha Ching

i know it's kind of boring because i just write and write without including any pict or something. so, here you go.

kesayangan: Panji, Nona, Nabs, Ale

UN? udah lewat. entahlah... sebenernya rada gimana gitu sama pemerintah karena soalnya ternyata 'bertaraf internasional' :) yang taraf kabupaten aja susah buat dikerjain apalagi yang kayak gitu :))) tapi yaudahlah, kan itu tadi: udah lewat.

Smansa baru aja ngadain pelepasan buat siswa-siswinya angkatan 58 yang insyaAllah lulus tahun ini. yeah just like the other pelepasan: the girls wore kebaya, the boys wore batik, and we got medals. sedih banget perasaan baru bentar ngerasain SMA eh tapi udah dilepas aja sama sekolah :') 

sadar gak sih tapi kalo ini semua bukan akhirnya? justru ini semua adalah awalnya. perjuangan yang sesungguhnya baru akan dimulai saat kita semua udah bener-bener resmi lulus nanti. udah gak pake seragam lagi. dunia yang dimana kalo kita ngelakuin sesuatu yang salah, udah gak bakal ada lagi guru baik yang ngingetin kita dan ngajak kita buat balik ke jalan yang benar. dunia yang dimana mau ke kampus aja bingung pake baju yang mana, sementara pas sekolah enak banget. kita tinggal ngikutin seragam sesuai sama jadwalnya. habis ini, kita semua bakal ada di dunia yang kalo bolos kelas emang ngga ada yang marahin, tapi tiba-tiba entar ngga lulus di mata kuliah tsb gara-gara nilainya E. 

kita semua juga makin kesini udah makin gede, makin dewasa. sekarang hampir semua temen-temen udah punya KTP dan SIM. dulu waktu masih kecil, nganggepnya dunia orang dewasa itu seru banget. mereka punya banyak kegiatan mengasyikkan yang bikin mereka jarang dirumah dan betah banget diluar sana. tapi itu dia, semakin dewasa aku makin sadar kalo sebenernya dunia orang dewasa itu menakutkan. satu kesalahan dan akibatnya bisa fatal. saat kita udah dewasa, semuanya nggak sesepele saat kita nggak ngerjain tugas lalu dihukum disuruh berdiri di depan kelas. jadi, saat kita udah semakin gede, jalan pikiran kita juga ngga bisa terus-terusan kayak anak kecil yang mikirin enak-enak doang. emang beneran asyik juga sih jadi orang gede, punya banyak kesibukan yang asik-asik, tapi kadang-kadang pengen rasanya balik lagi jadi intan yang masih kecil.. yang di dalam pikirannya cuma ada tentang "besok di sekolah mau jajan pentol" dan selalu nungguin didepan pintu kalo bapak sama ibu belum pulang kerja.

tapi, ini dia kenyataannya. sehabis lulus kita bakal jadi individu masing-masing yang punya jalan dan takdir hidup masing-masing. semoga apa yang selama ini kita jalanin sama-sama bakal ngebentuk kita jadi individu yang baik buat semua orang. i love you guys to the sun and back.